Kepikiran buat nulis racauan soal Twitter dan piso karena pas nyuci piring ada piso tergeletak tak berdaya di bak cuci piring. Seketika saya teringat seorang teman yang lahir dari dunia maya (?), yang belakangan suka tetiba muncul di twitter, sambil bawa-bawa talenan, terus baso, terus segeprok sayuran, yang kesemuanya hanya fiktif belaka, setiap kali saya mention kata “piso”. Hahaha..

Sebut saja dia Leni, seorang gadis pecinta jalan-jalan dan dunia tulis menulis. (Semoga) Dia sedang berbahagia dengan dunia semester akhirnya, yang memaksanya mau nggak mau jadi manusia super kalong… (Meski dia udah jadi nokturnal sejak kapan tau juga sih #oops :p)

Jadi, Leni ini sama seperti teman-teman yang saya temui di dunia balik layar. Saya pernah menyebut beberapa dari mereka di sini (Baca: Online). Alhamdulillah, sebagian besar dari mereka, meski nggak intens, tetap terjalin komunikasi yang baik. Meski sifatnya musiman, tetap aja komunikasi lancar dan menyenangkan. Nah, Leni adalah orang kesekian yang saya temui (menemui saya lebih tepatnya) di dunia kemayaan ini.

Awal ceritanya, Leni itu… (lah kenapa jadi ceritain Leni? wkwkkw xD Tapi biarlah, anggap aja intermezo, karena inti postingannya, soal twitter dan piso itu pasti singkat dan nggak penting #plak). Yak, jadi Leni itu tetiba muncul di G+ saya dan ngajak chat. Lah, saya yang jarang buka G+, baru ngeh sekian hari setelah Leni chat. Nggak tau deh dia masih ingat sama orang absurd yang di chat sekian purnama sebelumnya ini (lebay). Berawal dari chat yang sampai sekarang saya bingung kok bisa dia nyasar ke G+ saya (lupa, udah pernah nanya apa belom, wkwkkw) itu, akhirnya kami mengetahui satu hal: kami adalah sesama makhluk nokturnal yang suka jalan-jalan dan menulis! Yeah… Kita pun jadi teman :’)

Kesenangan saya emang, bisa temenan sama yang nggak keliatan (lah, artinya bisa beda ini .__.) Jadi, pertemanan dengan Leni beranjak dari G+ yang jarang dibuka itu ke FB dan Twitter, lalu WA.

Tapi sekarang saya udah tau kok wujud Leni seperti apa. Karena, sekian purnama kemudian, kami diberi kesempatan untuk bertemu, kali pertama, di emperan toko dekat rumahnya Leni. Lah, kok bisa? Iya, waktu itu kami sepakat buat jalan bareng. Main ke gunung Sumbing yang juaaaaauh dan wuiiiiiiiiiiiiiiiiiiiih itu #paansih. B.a.y.a.n.g.k.a.n! Orang kita nggak pernah ketemu kan, ya? Dan saya nekat mengiyakan jalan sama Leni dan TiMun-nya (tim muncak #halah). Gimana coba kalo ternyata sekumpulan orang-orang jahat, lalu saya diculik, lalu……nggak usah mimpi! Siapa juga yang mau nyulik cewe nggak jelas kek lo, Taw? (Astaghfirullaah, nggak boleh takabur ._.) Ya gitulah pokoknya, sekarang saya udah kenal Leni dan Leni sudah kenal saya.

saya dan Leni

Alhamdulillah, dia orang yang nyata dan bisa disentuh :’) wkwkw

Nah… masuk ke inti cerita…

Twitter adalah tempat favorite saya buat nyampah! Dari jaman kapan tau pokoknya kalo lagi mumet larinya pasti ke twitter. Sampe udah ganti berapa kali itu Twitternya karena abis galau nggak jelas, baca-baca temlen sendiri, trus bete dan kesel, lalu akunnya ditutup.. Beberapa hari kemudian, bikin baru. Wkwkwk gitu terus sampe muak -______-

Belakangan ini, otak saya juga lagi mumet parah. Jangan tanya karena apa, saya sendiri juga nggak ngerti :’)) Nah, harusnya kan dalam keadaan begitu, saya menuliskannya. Ya kan? Seperti yang biasa saya lakukan di sepanjang tahun 2013-2014 lalu. Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii…. keknya ini mumetnya beda. Karena kata-kata seolah menguap gitu aja. Hasilnya saya hanya bisa terdiam. Mandangin langit-langit kamar, dan mikir… loh, sejak kapan langit-langitnya jadi putih? #lah wkwkkw

Nggak.. nggak selebay itu.

Saya cuma bisa diam sambil ngebayangin saya bawa-bawa piso. Saking bingungnya dan nggak tau mau pegangan sama apa dan siapa, maka saya pegangan sama piso. Kali aja kan pas megang piso ada yang lempar bahan masakan trus saya masak deh (padahal nggak bisa). Dan, tanpa diduga, rupanya Leni ini sensitip sekali dengan yang namanya p.i.s.o. Dia tetiba muncul, sama seperti waktu dia tetiba muncul di G+. Pokoknya, saat saya celoteh racau nggak jelas di twitter, dia nggak akan komen.. Tapi kalo saya nyebut piso, dia muncul! Hahaha kenapa ya? wkwk ._.

Nah, jadi intinya?

Ya udah gitu aja.

HWAHAHAHHAA.. sian deh yang udah capek-capek baca dapetnya capek doang :p wkwkwk

kabur

-ast-
Pku, 020816

Iklan

5 pemikiran pada “Antara Twitter dan Piso

  1. jadi mari saya klarifikasi biar tidak ada pihak2 yang merasa dibikin penasaran apeu
    jadi tuh dulu ln googling2 soal camping di pantai, nah nyasarlah di blog kakaknya ade. nah karena ln mah kalo soal stalking ga nanggung, pokoknya ngefollow blog ade juga, sampe ke g+ pun karena dulu mah lg aktif di g+. pokoknya iseng banget dulu nyapa di g+, sampe akhirnya ade pun ngerespon! wkwkwk secara gitu jaman skrg yang on di situ tuh dikiiit bgt, ya sekalian lah semua2nya kufollow. twitter, tumblr. gituuu ceritanya de 😛

    Disukai oleh 1 orang

❣ Chit-Chat ❣

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s