Udah pernah bahas orang ini belum ya? Hmm, lupa… langsung cek arsip

Ternyata udah pernah dimention di sini dan sini, tapi belom dibahas. Hahaa.. Oke, kalau begitu mari kita bahas.

Abah, saya memanggilnya. Seorang teman dari jaman Kegiatan Mahasiswa Baru “KAMABA” UI 2011, yang saya temui–lagi-lagi–di dunia maya terlebih dahulu, baru loncat ke dunia nyata. Yaps, di tulisan tentang nama “Tawalapi” saya menyebutkan bahwa Abah adalah orang yang sangat berpengaruh atas kemunculan nama “Tawa”. Abah termasuk aktif di grup Mahasiswa UI Chit-Chat 2011. Dia adalah mahasiswa baru yang tembus melalui jalur undangan. Semua “anak undangan” sudah berkumpul terlebih dahulu di grup itu, pun juga di dunia nyata. Yaps, anak undangan emang lebih dulu daftar ulang, jadi otomatis sebagian dari mereka sudah saling bertemu satu dengan yang lainnya, pun dengan para senior panitia KAMABA.

Sementara saya adalah “anak tertulis”, yang lolos masuk UI melalui jalur ujian tertulis. Anak tertulis baru bergabung ke dalam grup MUI Chit-Chat 2011 beberapa minggu setelah anak-anak undangan. Nah, di sanalah saya bertemu sosok maba yang kelihatan seperti senior. Aktif membantu teman-teman yang kebingungan soal kegiatan ospek dll. Paling rajin online dan menjawab nyaris semua pertanyaan yang dilontarkan dalam grup facebook itu :’) Karena gelagatnya yang begitu itu, dengan polosnya saya manggil “Kak Bie” #sokimut ngahahaha..

Melihat keaktifan Kak Bie, plus sejalan dengan hobi saya yang suka mantengin dan baca-baca postingan di facebook, maka saya pun tanpa sadar terjun ikut aktif di grup dumay itu. Kak Bie alias Abah-lah orang yang pertama kali memanggil saya dengan nama “TAWA”. Dia dalang dari semua ini! Huh! #plak. Yak, si Abah, seperti yang sudah saya tulis di postingan soal “TAWA”, adalah orang yang keukeuh manggil saya Tawa meskipun saya udah merevisi nama facebook saya, yang awalnya “Tawalapi Ade” jadi “Ade Surya Tawalapi” :’3 Katanya, “Biar gampang diinget, Taw. Lagian nama Ade udah banyak.” Zzzz..

Tapi berkat manusia satu ini, saya beneran diingat dan dikenal di luar dumay, khususnya di masa-masa KAMABA. bayangin aja, lagi asik jalan sama Abah–yang akhirnya kita ketemuan di luar dumay–tiba-tiba ada yang manggil, “Habibie!” diikuti “Itu Tawa kan sebelahnya?!” Lah, elu siapa? Kok gue ga kenal :’3 wkwwkkw #songong.

Nah, Kenapa kok bisa dekat sama Abah? Jadi begini…

Saya dan beberapa orang yang berlatar belakang sama, “MABA FIB”, juga turut aktif di grup dumay “Mahasiswa FIB Angkatan 2011”. Saya dan beberapa orang termasuk Abah inilah yang bantuin senior-senior buat jawab pertanyaan teman-teman yang baru gabung grup dan kebingungan. Info yang kami dapatkan itu dari Abah, yang dapat langsung dari senior. Rupanya, si Abah ini termasuk salah satu “jembatan” antara senior dan maba yang diamanahi untuk ngarahin teman-temannya. Berhubung rupanya Abah mendapat teman-teman secara otomatis, yang suka berisik kalo udah tengah malam di grup, maka Abah yang jatuh hati pada kami pun seketika bikin “grup rahasia”. Yang isinya 21 orang terpilih. #azek Dari grup rahasia ini lah, kami diskusi soal peng-admin-an grup MUI Chit-Chat dan MFIB 2011. Plus pendekatan antarkami sendiri. Sampai curhat dan cerita cita-cita. Rencana di UI mau ngapain aja, mau ikut organisasi apa aja, dan menjadwalkan kopdar-an. #halahbahasamulaingaco

Awalnya, setelah tau dan yakin Kak Bie ini maba juga, saya manggil Kak Bie ini Habibie saja. Saat itu, belum terbentuk yang namanya “grup rahasia”. Kami hanya bercengkrama di kolom chat Mahasiswa FIB. Kami, para perusuh di grup itu, lalu tiba-tiba main sinetron. Ntah gimana ceritanya, tetiba ada seorang manusia bernama Muhammad Habibie Ibnu Halim yang udah punya “istri” dua; pertama laptopnya, kedua, seorang maba FK UI yang ditemuinya pas jaman daftar ulang anak undangan (yang lalu saya panggil Ummi). Hebat kan wkwkw. Nah, udah punya dua bini, rupanya masih kurang. Sinetron pun dimulai. Abah ngedeketin seorang gadis bernama Ni Luh Andari Lestari. Pura-puranya mereka adalah dua sejoli. Lalu, muncullah manusia ajaib bernama Ade Surya Tawalapi yang ntah-gimana-cerita-nya-juga langsung mengikrarkan diri bahwa dia adalah anaknya Andari, yang lalu ia panggil Ambu…. dengan ayahnya, Habibie, yang dipanggil Abah. #jengjeng….. keluarga (terpaksa) bahagia pun tercipa seketika… Dengan anak yang usianya lebih tua dari emakbapake plus punya ibu tiri yang dipanggilnya Ummi, alias si anak FK itu wkwkwk -_-

Dari chat itulah, lalu muncul paman, om, tante, lalala-lilili-nya si Tawa, yang lalu dipersatukan Abah dalam rumah yang kami sebut…. FIBer’s :’) #aduhgalau #aduhgagalmoveon #ehlahbaper #hwaaaaa T_T #plak

 

Kami bersatu dalam ruang ajaib itu, tanpa pernah bertemu sebelumnya. Sampai teman-teman seperjuangan di luar grup rahasia itu bertanya-tanya dan menduga-duga apakah kami dulunya satu sekolah, atau bagaimana. Jawaban kami selalu, “Ntahlah.. nggak kenal. Sok kenal aja… Biar asik.” xD Nggak persis itu sih, tapi intinya begitu :’)

Dari sinilah, perkenalan di luar dumay di mulai. FIBer’s terbentuk beberapa hari sebelum saya mudik untuk mengambil ijazah. Setelah balik mudik, kami langsung menjdwalkan ketemu di dunia nyata. Berhubung yang anak rantau yang saat itu langsung ngekost cuma tiga orang; saya, Abah dan Yuka, maka yang pertama kali bertemu adalah kami bertiga.

Lucu! Waktu saya ketemuan sama Yuka, langsung bisa nebak itu Yuka. Dia, yang ngekost di daerah Belakang Rel Kereta (stasiun UI-Pocin) “Barel”, turun dari Bis Kuning “Bikun”-nya UI, nyamperin saya yang udah nunggu di halte Kukusan Teknik “Kutek”, meet-point kami. Langsung saling tau. Tapi nggak dengan Abah. Pas saya dan Yuka udah ngobrol lalala-lilili, lalu menghubungi Abah bahwa kami udah nunggu di bawah pohon “Kutek”, dengan polosnya Abah pun balas sms saya dengan teguran langsung “Tawa…” Ngahahahhaa… rupanya dia di depan mata kami -_________- wkwkkw

Quality time-pun dimulai. Kami berkeliling mencari bahan untuk ospek. Lalu pergi makan, main ke kosannya Yuka, lalu ke kosan saya buat ngangsur tugas ospek, lalu ntah kemana lagi lupa… xD

Dari sini, kami mulai intens ketemu dan mulai ngajakin teman-teman FIBer’s lainnya untuk ketemuan juga. Baru tercapai ketemu nyaris semuanya itu pas daftar ulang “anak tertulis” xD

sebagian FIBer’s dan beberapa FIBers..

Terus seketika galau liat fotonya, berhubung musti buka akun-akun yang duhmakakusedihngingetnya hahahha terus bete karena foto saya diapit sama Ambu dan Abah kok ga ada ya? :'((((

Nah, kenapa kok saya tetiba mau ngomongin Abah?

Karena, Abah juga salah satu orang sejenis Yumei, Anne, Lucy, Bunda, Ambu, dan…. dia. Yang sebete apa juga saya bakal menghubungi mereka kalo lagi galau. Ngahahaah.. x’)

Abah adalah orang yang sejak kenal di dumay hingga sekarang yang nggak berhenti saya sampahin dan nggak marah saya sampahin. Dan…. nggak marah kalo tetiba saya nongol-nongol nangis, atau nongol-nongol marah. Hm… marah sih, tapi abis itu baek sendiri, hahaha.

Abah beneran kek “abah”. yang kalo saya minta beliin ini dan mau itu……. nggak dikasih sih .__. “Emangnya gue bapak lu!” katanya tiap kali saya seenak jidat minta beliin tiket pulang kalo lagi kangen rumah, atau minta beliin apa aja deh. “Emang! Lo kan Abah guee…” jawab saya sok unyu yang berakhir Abah ngomong, “Jijik, Taw.” wkwkwkw xD Duhileh, kangen hwaaaa T_T

saya--yang emang ngerasa anaknya Abah, seenaknya gandeng-gandeng ngahahha Ini foto seusai teambuilding kepanitiaan yang tak mau saya ingat dan sebut :'3 wkwkw
saya–yang keknya emang ngerasa anaknya Abah, seenaknya gandeng-gandeng ngahahha Ini foto seusai teambuilding kepanitiaan yang tak mau saya ingat dan sebut :’3 wkwkw terus….kok cebol banget yak nampaknya ._.

Abah jagonya bisnis. Sejak masih jadi maba, Abah udah melebarkan sayap bisnismennya. Berawal dari ikutan jual baju angkatan… Saya beli di Abah loh, bajunya, dan jadi baju kesayangan yang udah kucel robek-robek masih aja dipake hahhaa :’)

Bajunya jadi seragam wajib kalo mau main-main ke alam haha <3
Bajunya jadi seragam wajib kalo mau main-main ke alam haha ❤

Lalu beranjak ke jualan pulsa. Penyelamat saya banget si Abah, mah. Berhubung saya orangnya mageran, untuk beli pulsa pun mager. Jadi biasanya saya chat Abah buat beli pulsa, terus bayarnya sebulan kemudian #plak #janganditiru #pelanggannggaktaudiri ._. Hahaha..

Abah juga membantu saya banget kalo lagi mau mudik. Abah jualan tiket pesawa murah meriah!! Hahaa.. Jago banget dapetin promo, jadinya kadang saya mudik enak, tiketnya bersahabat sama kantong. Hihihii.. Kami juga pernah jalan-jalan murah ke Bandung karena Abah dapat voucher kereta. Cus deh jalan-jalan hahaha xD

Yass, saya, Pram, Abah—yang cus jalan-jalan cuma saya dan Abah plus dua teman kami, Jeje dan pacarnya. Yang bedua tinggi-tinggi ngapit saya cuma jadi ojek #plak wkkww xD
Irvan, Jeje, saya, Abah

Hmm.. Ah ya! Gegara Abah juga, liburan 2014 lalu saya bisa menjajaki Siak dan Sumbar lagi, biar cuma sampe Bukittinggi doang sih hahah xD Jadi, ceritanya Abah yang sedang berkeliling Sumatera bareng Emak, pacarnya Abah yang sekarang (Lah? Iya… istrinya nambah.. sama Ummi udahan… Ambu? Nggak pernah jadian sih weee :p), menyempatkan diri mampir ke Pekanbaru yang waktu itu ada saya dan Yass. Nah, mereka berdua pun ngajakin main ke tempat-tempat liburan di Riau dan Sumatera. Karena dulu saya taunya cuma Siak, Yass pun juga khatamnya Siak, maka kami bawa mereka ke Siak deh. Awalnya sempat nggak diizinin tuh, tapi berhubung Abah dan Yass getol desak saya buat jelasin “lalallili semua pasti aman kok”, akhirnya dibolehin pergi :’) Hahahaha.. Hari pertama, 14 Agustus 2014 kalo nggak salah ingat, kami berempat, jalan ke Siak, pulang-pergi. Besoknya cus ke Bukittinggi, juga pulang-pergi 😀

yang paling imut yang jilbab tosca kan? Iya dong~ xD wkwk paling imut apa paling kecil #ehlahbaper
10609558_4579024889345_1148365882951352811_n
Yass, saya, Emak Balda, Abah

Abah juga orang yang duh-ya-yang-tau-banyak-soal-masalah-hati-saya-semasa-kuliah hahaha.. Dari urusan akademis, sok nge-aktivis, sampe yang bikin meringis, larinya ke Abah…. dan dia juga sih.. Tapi untuk yang meringis, masih menangan Abah wkwkwk xD

Pokoknya Abah dah! The best Abah-abahan yang pernah saya kenal. Berhubung saya doyan banget dengan yang namanya “family-zone”, sesungguhnya saya punya banyak “abah” dan “ambu”. Tapi, Abah-lah yang sebenarnya Abah. Yang sampai sekarang masih kontek-kontekkan meski cuma sekedar, “Bah, beli pulsa.” atau “Bah…,” “Apa, Taw?” “Nggak ada, manggil aja.” “…..” wkwkwk xD

Sejenis orang yang meski punya kesibukan sampe liat hape aja susah, tapi tetap ada ketika temannya butuh, ada ketika anaknya butuh! :’) Meski kadang (keseringan) nyebelin juga sih, suka ngeledek hahahahaa..

Yaps, Abah…

Yang hari ini secara tak sengaja tersampahkan lagi oleh saya yang belakangan lagi gundah soal “kerjaan rumah”. Nggak bisa ngomong ke yang lain, tapi ke Abah croooooooooooooosss tumpah semua langsung cerocos wkwwk xD Yang utama dari curhat ke Abah adalah responnya nggak bikin saya merasa disudutkan atau dikuliahi atau diceramahi. Like… he knows me and how to talk with “the stupid and hopelss” me. :’)

And, for this one, I should be so grateful.. shouldn’t I, Anne?

-ast-
Pku, 180816

Iklan

5 pemikiran pada “Abah

  1. hahahaha, hanya bisa tertawa membacanya..
    apalagi dengan coment di fotonya..
    manusia tak terlahir sempurna..
    hanya rasa syukurnya yang membuat kekurangannya jadi sempurna..
    istriku juga gak begitu tinggi
    tapi dulu, dia jadi rebutan banyak cowok..
    cuma yang sabar dan pantang menyerah pemenangnya
    ya ku dong, dengan wajah pas-pasan tapi rupawan.. wkwkwkw 😛

    Suka

❣ Chit-Chat ❣

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s