Diary Ponik #1: Kembali ke Habitat

Kembali ke aktivitas semula!

Meski si Anak Magang masih dalam kondisi yang kurang stabil, mau ga mau kami harus kembali ke habitat: jadi tukang kebun dan pengamat aktivitas kebun.

Beberapa hari lalu, mungkin tiba masa-masa puncak kejenuhannya si Anak Magang. Ponik sampe ditinggalin ngebon sendiri. Ya tau, lah.. Ponik kan ga punya kaki tangan, mau gimana coba ngurus kebunnya? Ya udah, Ponik cuma bisa merhatiin tanama-tanaman yang mulai sekarat karena haus dan lapar sambil menyemangati mereka. Memberi pengertian kalau ibu asuh lagi cencitip. Untunglah para tanaman itu mau mengerti. Mereka jadi mengurangi aktivitas yang ga penting supaya energi mereka ga cepat habis. Daaan.. untung juga si Anak Magang cepat dapat penangana dari pawang-nya, sehingga ia pun perlahan tapi pasti kembali ke lahan. Mungkin dia sadar juga gimana besarnya pengorbanan dan panjangnya perjalanan karir tukang kebunnya sampai bisa seperti sekarang.

Ini bukan akhir dari masa jenuhnya. Sebelum-sebelumnya juga udah pernah. Tapi ga sampe ditinggalin lamaaa seperti kali ini. Sebelumnya, si Anak Magang paling pergi sehari, besoknya muncul lagi, sambil nangis-nangis kesel. Nah, kali ini, udahlah perginya lama, sampe seminggu lebih, datang-datang hening….. sumpah Ponik jadi ikutan takut. Ga asyik banget kan ngebon diem-dieman gitu? Mending dia nangis dah, masih bisa Ponik siram air ala-ala sinetron, jadi nangisnya ga sendirian, ada air yang membasahi.

Karena yang kali ini super-duper bikin Ponik dan para tanaman kewalahan, Ponik justru makin cemas, kalau suatu waktu di masa depan nanti, si Anak Magang malah pergi dan tak pernah kembali lagi. Terus yang ngurus kami siapa? Mikirin itu, Ponik jadi sedih sendiri.

Ponik udah coba ngomong sama pawang-nya si Anak Magang. Mister juga sepertinya udah ngomong sama si Anak Magang. Kali ini si Anak Magang masih mau mendengarkan nasihatnya. Kebayang ga kalo ilmu Mister nanti ga mempan lagi karena si Anak Magang makin kebal? Ponik sih kebayang banget. Dan sumpah itu nyeremin dan menyedihkan banget 😭🙈

Tapi ga papa. Yang penting sejak kemarin, si Anak Magang sudah mau kembali beraktivitas. Dia mungkin sedang merencanakan pemberontakan selanjutnya, tapi untuk saat ini kita kasih dia waktu dan kepercayaan, sekali lagi. Dan sekali lagi, sekali lagi, sekali lagi.

Ponik memang baru kenal dia enam bulan belakangan, tapi rasanya bisa ngerti si Anak Magang banget. Capek ya wajar aja. Apalagi dia tipe anak yang kebanyakan ide tapi gampang madek alias tersesat dan berhenti di gang buntu, terus nangis. Terus ngamuk. Terus makin capek. Terus ditinggalin semuanya, dia balik pulang ke rumah 😂

Banyak ide dan gampang capek itu kombinasi yang ga banget. Pasti bikin kesal. Ditambah si Anak Magang emang rada emisonal dan baper. Ya udah, lengkap alasan untuk dunia kiamat secepatnya.

Tapi, lagi-lagi, yang Ponik bisa lakukan sekarang, ya kasih dia waktu untu bertenang, karena Ponik butuh kaki dan tangannya untuk menjaga anak-anaknya-nya Master di kebun Ponik. Dan untungnya dia juga menyadari ini. Huft. Jadi, mumpung moodnya sudah mulai membaik, Ponik manfaatkan untuk kembali beraktivitas seperti sebagaimana mestinya. Menjadi tukang kebun itu ga gampang, tapi menjadi pengamat kebun yang ga punya kaki-tangan lebih ga gampang. Karenanya, biarkan waktu dan Mister yang menenangkan gadis kebelet kawin itu, agar tetap pada kondisi mood yang stabil demi kemaslahatan masyarakat kebun Ponik. Huft.***

Iklan

1 Comment

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s