Diary Ponik #7: Minggu (tak) Tenang

Sebelum Ponik lanjutin bocorin curhatannya si Anak Magang di rimba sana, Ponik mau melampiaskan rasa panik yang sedang melanda, bukan hanya Ponik, tapi juga Master dan si Anak Magang.

Si Anak Magang sedang panik-paniknya karena tulisannya yang panjang dan tertata rapi itu ternyata lebih mirip tulisan di wikipedia ketimbang tulisan cerita pengalaman “menjadi warga setempat”. Alhasil dia harus mengulang tulisannya dari nol di saat deadline makin dekat, dibarengi dengan kondisi fisik yang menurun dan mood yang…., ah you know how-lah! Sejak Jumat mendapat pencerahan dari Ketua Kelas dan Mak Kureh, bukannya jadi lancar menulis, justru jadi mandeg dan deg….., dia kehilangan semua kata-kata. SEMUA. Sampai akhirnya hari ini dia uring-uringan sendiri di kamar kostan-nya, menunggu sepi, dan….. menjadi batu. 😰

Di lain tempat, si Master juga lagi riweuh sendiri karena kelabakan ngurusin kebun segede entah-lah itu, dibarengi dengan kewajiban sebagai anak rumah tangga, sekaligus Master-nya Ponik. Tanggung jawab terakhir ini yang bikin kepalanya makin-makin keriting. Pasalnya karena Master sendirian di rumah tapi harus bikin kegiatan. Nah, bikin kegiatan di tempat Ponik ga gampang. Kegiatan yang dimaksud adalah kegiatan ideal a la kami, yang kami pelajari di komunitas-komunitas kece rekan Sayurankita. Master harus jadi tukang mikir sekaligus tukang kerjanya karena si Anak Magang yang bisa disuruh-suruh lagi jauh dan lagi mumet juga. Alhasil, Master ngambeg dan memilih makan-tidur-nonton-baca komik. Ponik ditinggal di kebun sendiriaaaan 😰😰😰

Nah, Ponik? Melihat mereka berdua panik, ya Ponik ikutan panik lah ya? Dua kebun yang diamanahi juga mulai cari masalah, hama makin banyak. Ga heran, karena lingkungannya juga mulai jarang tersentuh tangan si Anak Magang dan Master. Dua kebun yang Ponik maksud itu kebunnya Ponik dan kebunnya Gengster di rimba sana. Kebun Ponik udah jelas bakal menyita waktu dan tenaga sejak si Anak Magang dengan semangatnya nambah-nambahin koleksi tanaman Ponik. Master tentu memilih yang prioritas, ga mungkin pakai cara si Anak Magang: kebun nomor satu, masak bisa beli. Master itu ekonomista banget. Mending masak sendiri ketimbang beli. Lagian juga banyak sayur Ponik, kan sayang kalo ga dimasak. Ada benrnya sih, tapi jadinya waktu di kebun berkurang. Huhuu..

Sementara kebun Gengstes, sebenarnya udah dari awal rentan hama. Tapi kemudian, bersama Mak Kureh, si Anak Magang membersihkan hama-hamanya. Tapi, melihat kondisi media tanam yang terlalu keras dan gambang banjir, si Anak Magang jadi hilang semangat. Ditambah dia jadi suka males kotor gitu di sini. Katanya, “Persediaan baju tipis, Kapten! Nyuci sering-sering encok!” Padahal mah itu ga alasan yak.. Zzz.. Harapan Ponik sih, semangat berkebun si Anak Magang segera kembali, dan semangat jalan-jalan jadi warga-nya juga. Karena bahaya kalau lama-lama. Bisa pecah perah dunia kesekian 😂

Duh! Asli deh.. denger mereka curhat ke Ponik, justru bikin Ponik ingin nangis. Mau nolongin tapi ga bisa. Huhuhuuu…

Minggu ini tiba-tiba jadi minggu yang ga tenang untuk Ponik, tapi…. karena ga tenang tadi, semuanya memilih untuk istirahat dan Ponik pun jadi mikir kalo ini minggu tenang. Sekolah yang mendadak sepi pas mau ujian kan sekolah yang sedang masa minggu tenang kan?

Aduh Ponik kok malah jadi bingung sendiri? Helppp! 😂😭***

Iklan

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s